ekorudiyanto

November 22, 2010

Apa itu ISBN?

Filed under: Umum — Eko Rudiyanto @ 3:27 am

Pernahkah Anda memperhatikan tentang ISBN (International Standard Book Number), pada buku-buku yang biasa Anda baca? Memang kalau Anda tidak bekerja pada perpustakaan, penerbit buku, atau tidak pernah berurusan dengan yang namanya ISBN, maka deretan nomor itu seperti tak bermakna. Padahal bagi perpustakaan atau penerbit, nomor ini sama pentingnya dengan nomor Kartu Tanda Mahasiswa (KTM), bagi kita para mahasiswa.

Biasanya, nomor ini ditulis kecil ditempat yang jarang dilihat pembaca. Di bagian bawah sampul belakang misalnya. Setiap buku di dunia memiliki nomor ISBN yang berbeda-beda.

Awal mula ISBN digagas oleh W.H. Smith, pemilik toko buku terbesar di Inggris tahun 1965. Waktu itu ia berencana memindahkan toko bukunya ke gedung baru yang dilengkapi dengan system komputerisasi. Dengan bantuan konsultan ahli dan komite Distribusi dan Metode dari Asosiasi Distribusi Penerbit Inggris, Smith memperkenalkan system Standard Book Numbering (SBN) tahun 1966. Setahun berikutnya, system yang ia gagas diterapkan di Inggris. Hingga sekarang sekitar 150 negara telah memakai system ini, termasuk Indonesia. Masing-masing Negara memiliki badan resmi yang berhak mengeluarkan ISBN. Di Indonesia, otoritas itu berada di Perpustakaan Nasional Republik Indonesia (PNRI).

ISBN terdiri atas sepuluh digit angka. Bagian pertama menunjukan Negara asal penerbit (untuk Indonesia 979). Bagian berikutnya menunjukan identitas penerbit. Sebagai missal, Gramedia Pustaka Utama (GPU) 655, sehingga ISBN-nya 979-655-XXX-X. Sementara bagian ketiga menunjukan urutan judul buku di dalam penerbit tersebut. Sedangkan angka terakhir merupakan angka pemeriksa (check digit). Angka ini diperoleh melalui rumus tertentu berdasarkan angka-angka sebelumnya.

Meski letaknya paling ujung, angka pemeriksa punya fungsi penting. Kita tahu, salah ketik sering terjadi saat menulis angka. Saat seseorang memasukan sembilan angka ISBN, angka pemeriksa akan muncul di tempat lain dan dicocokan dengan digit ke-10 ini. Jika tidak sama, berarti ada angka yang salah ketik. Pada buku-buku penting. ISBN biasanya ‘dikawinkan’ dengan bar code system EAN (European Article Number).

Sumber : INTISARI September 2005

Leave a Comment »

No comments yet.

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: